Subscribe

Ikatan Korban Napza Tuntut Ijin Edar Obat Hepatitis C Terbaru

August 11, 2015 By: Ikon Bali Category: Advokasi, Hepatitis C, Kampanye

IMG_6760

balitribunnews.com Selasa 28 Juli 2015

Bertepatan dengan peringatan hari hepatitis sedunia, puluhan masa yang dominan mengenakan pakaian hitam menyambangi kantor BBPOM (Balai Besar Pengawasan Obat dan Makanan) di DenpasarBali, Selasa (28/7/2015).

Read the rest of this entry →

Second chance for drug addicts

July 14, 2014 By: Ikon Bali Category: Apa Saja

Sari, not her real name, had to return to the Bali Health Foundation (Yakeba) in Denpasar.

“I’m sorry, I relapsed,” she said last month.

For former drug users, relapse refers to the return to an addiction after a period of improvement.

A relapse forces “clean” ex-addicts to restart their rehabilitation again.

Read the rest of this entry →

Paradigma Dalam Menangani Pengguna Narkoba Harus Diubah

March 30, 2013 By: Ikon Bali Category: Apa Saja

M Rizki Maulana – detikNews / Rabu, 19/12/2012

Jakarta – Pengguna narkoba di Indonesia saat ini sudah dianggap memasuki tahap yang mengkhawatirkan. Dalam penanganannya, baik para penyidik maupun penuntut lebih banyak menggunakan pendekatan kriminal daripada pendekatan kesehatan.

Read the rest of this entry →

In Memorial Wulan

March 27, 2013 By: Ikon Bali Category: Apa Saja, Dokumentasi

By : Moktar, Jakarta, 11 Maret 2013

Para staf-staf menyebutnya Bunda meskipun umurnya sebaya. Bunda mengingatkan kita pada sosok yang menyenangkan, egaliter, mengayomi dan penuh semangat untuk perbaikan masa depan buat anak-anak dan masa depan peradaban seperti yang digambarkan dalam novel Bunda Maxim Gorky. Bunda dalam novel tersebut membantu perjuangan anak-anaknya menyebarkan brosur  “pergerakan buruh “  untuk satu kata yang bernama perjuangan. Wulan bukanlah Bunda yang digambarkan oleh Maxim Gorky,  juga bukan Kartini yang dengan gigih memperjuangkan kaum perempuan dijaman kolonial dengan  budaya patiarky yang sangat kuat sehingga perempuan menjadi sangat termarginalisasi. Kartini dengan gigih memperjuangkan kesamaan laki-laki – perempuan dalam kehidupan bermasyarakat. Kita mengenalnya dengan buku yang sangat terkenal “Habis gelap, terbitlah terang.”

Read the rest of this entry →

Drug addicts need better rehab facilities

May 16, 2011 By: Made Petra Category: Apa Saja

Ni Komang Erviani, The Jakarta Post, Denpasar | Fri, 02/18/2011 12:10 PM | Bali

Drug addicts and ex-users grouped in the Union of Narcotics Victims (IKON) organization have been complaining about a lack of rehabilitation facilities in Bali.

At a Wednesday seminar on “The Urgency of Rehabilitation for Drug Victims” in Denpasar, they urged the government to improve rehabilitation facilities to cope with the increasing number of addicts.

Read the rest of this entry →

Diduga Aniaya Remaja, Polisi Di-Propam–kan

May 10, 2011 By: Made Petra Category: Dokumentasi

Ada saja yang memprotes kinerja korps baju coklat. Setelah sebelumnya penangkapan para pelaku perampokan SPBU yang diduga salah tangkap dan diwarnai kekerasan terhadap pelakunya, kini Bidang profesi dan pengamanan (BidPropam) Polda Bali kembali menuai laporan dari masyarakat. Laporan yang datang dari Buleleng ini menyangkut proses penangkapan tersangka narkotika yang dilakukan Buser Dit Narkoba Polda Bali.

Pertengahan minggu lalu, tepatnya Rabu (4/5), Dit Resnarkoba Polda Bali melakukan penangkapan terhadap remaja berinisial RUS,14, yang diduga mengantongi sabu-sabu (SS) golongan satu. Dalam aksi penangkapan tersebut, RUS yang sempat digelandang ke Polres Buleleng malam itu diduga mendapat penganiayaan. Sehingga tangan kanannya patah. Pihak keluarga RUS yang mengetahui hal itu langsung bereaksi dan melaporkan dugaan penganiayaan ini ke Bid Prpam Polda Bali, pada Jumat lalu (6/5). Pengaduan itu kemudian diproses dalam bentuk laporan bernomor LP/36/V2011 yang diterima oleh seorang petugas bernama Ngakan Nyoman Tapa.

Read the rest of this entry →

Mengenang Kepergian I Gusti Ngurah Wahyunda

March 09, 2010 By: Ikon Bali Category: Dokumentasi, Profil

IGN Wahyunda Aksi IKON

Oleh Didik Dwi Praptono

Sempat menjalani perawatan sekitar tiga minggu, Sabtu (6/3) lalu, sekitar pukul 00.00, Gung Wah sapaan I Gusti Ngurah Wahyunda, akhirnya berpulang. Berita atas kepulangannya pun mengagetkan kawan juga sesama aktivis korban narkoba dan HIV/AIDS di Bali.

KALAU sebelumnya Bali kehilangan “paman” bagi para mantan pecandu narkotika, psikotropika dan zat adiktif lain (Napza), atas berpulangnya Direktur Yayasan Kemanusiaan Bali (Yakeba), Bob Monkhouse atau yang akrab disapa Uncle Bob, hari Minggu (7/2) kemarin duka kembali menyelimuti ranah pegiat Napza, saat pengabenan jenazah.

Read the rest of this entry →

Sang Pejuang Itu Telah Pergi

March 07, 2010 By: Ikon Bali Category: Dokumentasi, Profil

IGN Wahyunda

Setelah dirawat selama tiga pekan, I Gusti Ngurah Wahyunda, 30 tahun, meninggal Jumat malam di Rumah Sakit Sanglah, Denpasar. Wahyunda adalah Koordinator Ikatan Korban Napza (IKON) Bali, kelompok korban narkotika, psikotropika, dan zat adiktif lainnya (Napza) yang memperjuangkan hak asasi manusia (HAM) untuk mereka. Wahyu dan IKON merupakan bagian dari sejarah perjuangan kelompok terpinggirkan tersebut di Bali, bahkan Indonesia.

Lahirnya IKON tak bisa dilepaskan dari maraknya program penanggulangan HIV/AIDS di Bali, terutama di bidang pengurangan dampak buruk (harm reduction). Program ini dilaksanakan di kalangan pengguna Napza dengan jarum suntik atau injecting drugs user (IDU). Ada tiga LSM pelaksana harm reduction di Bali yaitu Yayasan Hatihati, Yayasan Kesehatan Bali (Yakeba), dan Yayasan Mata Hati.

Read the rest of this entry →

Problem Perempuan Pengguna Napza

November 11, 2009 By: Ikon Bali Category: Advokasi, Dokumentasi

Oleh Yayuk Fatmawati

Permasalahan gender ,merupakan persoalan yang akut di Indonesia. Hal ini yang melatar belakangi munculnya gerakan perempuan di negeri ini. Tak pelak gerakan perempuan mampu menaikan isu-isu keberpihakan dalam kehidupan berbangsa dan bernegara. Walaupun belum terlalu mencapai hasil yang maksimal, namun patut diakui bahwa isu gender terutama isu terhadap keberpihakn terhadap perempuan menjadi isu yang cukup fundamental dalam setiap dinamika kemasyarakatan maupun sistem ketatanegaraan.

Namun di tengah kemajuan gerakan perempuan dalam mendorong upaya-upaya keberpihakan perempuan, terdapat fakta yang masih miris di beberapa sektor termasuk dalam penanganan terhadap korban napza perempuan. Sebagaimana masalah yang dihadapi perempuan, ketimpangan perlakuan terhadap korban napza perempuan, kurang lebih juga disebabkan faktor yang sama yakni  system budaya dan kemasyaraakatan yang patriaki menempatkan perempuan sebagai subordinat laki-laki. Hal inipun berpengaruh secara penuh terhadap pemahaman bagi keberadaan korban napza perempuan.

Terlebih sejak awal tahun 80-an, masyarakat belum banyak mengetahui secara detail mengenai penggunaan napza dan resiko akibat penggunaannya. Akibat system masyarakat yang patriaki, korban napza selalu identik dan lekat dengan laki – laki. Membayangkan seorang pengguna napza selalu terbayang laki-laki yang berpenampilan urakan, kurus dan sangat maskulin. Dan jarang mengaitkannya dengan perempuan.

Read the rest of this entry →

Perginya Paman Bagi Kami

November 10, 2009 By: Ikon Bali Category: Apa Saja, Dokumentasi, Profil

Oleh Anton Muhajir

Bali kehilangan paman para mantan pecandu narkotika, psikotropika, dan zat adiktif lain (Napza), Bob Monkhouse. Uncle Bob, demikian panggilan akrabnya, meninggal Minggu sore kemarin di Tabanan akibat serangan jantung.

Hingga pada akhirnya hidupnya, Bob adalah Direktur Yayasan Kesehatan Bali (Yakeba), pusat rehabilitasi bagi pecandu Napza di Bali. Bob mendirikan Yakeba pada 10 April 1999.

Sebelumnya, warga Australia ini pernah mengalami ketergantungan baik pada alkohol maupun Napza lain sejak 1987. Kecanduannya inilah yang membuat dia jatuh bangun. Pernah jadi guru bahasa Inggris di salah satu uiversitas di Bali, karyawan di perusahaan minyak di Kalimantan, hingga terakhir membuat hotel melati di Tabanan, Bali.

Read the rest of this entry →